Terhempas Badai (Empat_ Kata-kata Sang Ilmu Pengetahuan)

Empat : Kata-kata sang ilmu pengetahuan

 

Cyprus yang ditaklukan, armada laut pertama yang dimiliki kaum mukminin berhasil dengan gilang gemilang. Aisyah berbahagia karena akhirnya ia menerima kabar tentang komentar Abu Darda pada penaklukan Cyprus. Sesuatu yang ia tunggu dua tahun lamanya sejak penaklukan Cyprus.

Abu Darda berkata saat Cyprus ditaklukan : “Ini adalah pemandangan yang tak menyenangkan bagiku, tetesan air mata tak kuasa kutahan, ketika jeritan dan rintihan memenuhi angkasa Cyprus. Para tawanan yang diseret-seret, perbudakan adalah masa depan mereka. Demikianlah nasib kesudahan bangsa yang melalaikan urusan Allah, mereka adalah bangsa kuat yang sanggup memakmurkan bumi, dan kini kelalaian pada hukum Allah menjadikan mereka bangsa yang diperbudak, bangsa yang Allah tak akan lagi menggunakan mereka untuk memperjuangkan kalimatNya”

Aisyah lalu memandangku dan berkata : “Wahai Asma, lihatlah potongan kalimat terakhir ini : bangsa yang Allah tak akan lagi menggunakan mereka untuk memperjuangkan kalimatNya. Tentang kita Asma, tentang bangsa Quraish bangsa Arab, Allah telah memberikan kemuliaan menjadikan manusia terbaik pilihannya berasal dari kita, bilakah tiba atau akankah datang masa ketidakpedulian pada urusan Allah menimpa bangsa kita?”

Aku tersenyum menjawab Aisyah : “Bagaimana dengan perkataan Rabbku : “Hari ini telah Aku sempurnakan bagi kalian agama kalian dan Aku telah menyempurnakan bagi kalian, dan Aku telah ridhai islam menjadi agama kalian”

Mata Aisyah semakin mengerucut, dan menjawabku : “bagaimana dengan ayat ini: Dan hari kekuasaan itu dipergilirkan diantara manusia”

Aku menatap Aisyah, dalam hati kuberkata  ini adalah sesuatu yang sesungguhnya tiada bercampur aduk, “Wahai putri ayahku, yang dimaksudkan Abu Darda adalah tentang perbudakan, suatu bangsa besar seperti bangsa Yunani diperbudak. Jika bangsa arab sudah tak peduli lagi akan urusan Allah mungkin saja itu terjadi. Kekuasaan adalah satu sisi yang lain,  adapun ia adalah Allah pergilirkan sebagai ujian pada tiap-tiap ummat”

“Wahai Asma, tempat, waktu, manusia, kenapa Umar melarang Abu Darda tinggal di Homs dan menyuruhnya melakukan perjalanan hingga Damaskus dan menetap disana?”

“Lihatlah keseluruhan surat Umar, semoga Allah menyayanginya, pada Abu Darda. Kemampuan kita menempatkan suatu teks pada tempat dan waktu yang benar adalah hal yang dapat menjaga keberkahan hidup. Homs, kota tua, yang bangsa romawi menghiasnya dengan hiasan dunia. Lalu Allah telah mengizinkan kehancurannya. Abu Darda belum memilik sensitifitas seperti Umar, ketika ia menghias rumahnya dengan pagar dan sangkar-sangkar. Orang seperti Abu Darda tidak boleh melakukan yang demikian di kota Homs, ia mengundang kerusakan”

“Jadi benar adanya sikap Sa’id bin ‘Amir al Jumahi saat menjadi walikota Homs, hidup dalam kesederhanaan tanpa simbol-simbol kemegahan dan kedigjayaan”

“Lalu kita lihat kota Damaskus, dan apa yang Muawiyah lakukan di kota itu adakah teguran Umar sang pembeda kebenaran dan kebathilan yang dialamatkan pada Muawiyah”

“Ya, demikian yang aku pikirkan, tentang wahyu Allah dan sunnah baginda Rasulullah SAW, bagaimana keduanya dalam ruang, waktu, dan manusia, hingga manusia tidak tersesat dalam kehidupan” Aisyah mengangguk-angguk

Aku memperhatkan Urwah yang ada bersama kami, ia menyimak setiap perkataanku dengan bibinya, aku tahu sesungguhnya Aisyah telah mengetahui semua yang aku ungkapkan, ia hanya mengkonfirmasi pemikiranku, dan aku senang hati memperlihatkan ini semua didepan Urwah.

“Wahai Asma, aku mau bertanya padamu tentang satu hal lagi, saat itu saat kau katakan bahwa Abu Darda akan keluar dari Cyprus dengan selamat, bahwa ia berada pada garis takdir penjaga Al Qur’an dari Bani Khazraj, sesungguhnya apa yang engkau maksudkan?”

“lihatlah pada Aus, garis takdir mereka adalah Syahid, empat syuhada istimewa mereka miliki : Sa’ad Bin Mu’adz dimana arsy bergoncang dengan syahidnya, ada Hanzhalah bin ABi ‘Amir, dimana malaikat memandikan jenazah tubuh syahidnya, ada ‘Ashim bin ABi Tsabit, dimana daging tubuhnya terjaga dari pembusukan, Khuzaimah bin Tsabit, dimana syahidnya dihitung sebagai kesyahidan 2 orang, mendapat pahala dua orang syuhada”

Aisyah meandangku seakan berkata tak usah diteruskan aku mengerti sekarang “ya, ya, ya, dan suku Khazraj memiliki garis takdir para penjaga al Qur’an yang teristimewa, ada Ubay bin Ka’ab, Mu’adz bin Jabal, Zayd bin Tsabit, dan tentu saja suami Ummu Darda sang ilmu pengetahuan”

Suara Barirah memecahkan percakapan kami, ketika ia datang dengan berita membumbungnya ilmu ke angkasa hingga tak menjejak bumi lagi, Ubay Bin Ka’ab telah wafat. Berita yang membuat Aisyah meneteskan air mata.

“Ubay, wahai Asma, Ubay, lelaki yang namanya disebut oleh Allah. Aku melihat bagaimana bergetarnya kaki Ubay saat baginda Rasulullah menyampaikan bahwa Allah memerintahkannya agar mengajarkan surat al Bayyinah pada Ubay. Ubay meyakinkan pada Rasulullah :”Allah menyebut namaku?” Rasulullah menjawab “Ya”, Ubay menangis sejadi-jadinya, Tuhan semesta alam menyebut nama Ubay didepan utusannya terkasih”

Kami menanti berita berikutnya tentang shalat bagi jenazah Ubay, Aisyah lalu bertanya padaku tentang lamaran Abdullah bin Abi Rabi’ah al Makhzumy pada Khadijah putriku.

“Wahai Asma, Sudahkah ada kabar tentang kepulangan wali-wali Khadijah, siapakah yang akan datang lebih dulu?’

“Semuanya akan hadir dan menyaksikan pernikahan Khadijah. Aku mendapat kabar az Zubayr akan tiba dua hari lagi, dan saudara-saudara lelakinya nanti malam”

Aisyah lalu memanggil Barirah

“Wahai Barirah berita apa yang kau bawa dari rumah Utsman? Apa yang Utsman katakan akan pertanyaanku tentang istri barunya”

“Ohw Aisyah, bersaing dengan wanita arab Kilabiyah dari Iraq” aku meledek Aisyah

“Wahai Asma, ini tentang Amirul Mukminin, dengan gadis belasan tahun dari Iraq, seorang Nashrani yang kini telah masuk islam”

“Dan engkau gadis kurang dari belasan tahun mendampingi seorang manusia pilihan, seorang nabi yang mendapat wahyu dari Rabb semesta alam”

“aku seorang wanita Quraish, sebaik-baik wanita, begitulah yang Rasulullah sampaikan pada kita”

“dan ia seorang wanita Kilabiyah Aisyah, kerasnya kehidupan, tempaan didikan Kristen, kukira akan membuat dia menjadi wanita yang memiliki akal”

“Tetapi wahai Asma, yang memilihkan untuk Utsman adalah al Walid bin Uqbah bin Abi Mu’aith, itu adalah selera al Walid”

Barirah memotong “Khalifah Utsman menjawab ia adalah istrinya yang paling cerdas dari yang mendampinginya saat ini”

“dengarlah Aisyah, Utsman memberi kesaksian tentang kecerdasannya, Nailah putri al Farafishah adalah gadis cerdas”

Aisyah tersenyum mendengar pembelaanku bagi Nailah

“Wahai Barirah, apalagi pesan yang disampaikan Utsman untukku?”

“Tentang perseteruan Hudzaifah dan Ibnu Mas’ud, Amirul Mukminin akan membuat keputusan berdasarkan laporan dan pandangan Hudzaifah”

Aisyah mengangguk-angguk tanda persetujuan

“Wahai Asma jika kia telah menunaika hak jenazah menyolatkannya, maka kita akan menemui Hafshah putri Umar, kita akan membantu Utsman meyakinkan Hafshah agar menyerahkan Mushhaf yang ada ditangannya”

Aku menghela nafas, lalu aku berseloroh lirih “Ibnu Mas’ud, bacaan al Qur’annya adalah sebagaimana Rasulullah mendengar dari jibril”

Aisyah mendengar suara kecilku

“Wahai Asma, Dua puluh tahun sejak Rasulullah wafat, semua keadaan telah berubah. Saat Rasulullah hidup  jika Umar membaca al Furqan dengan suatu cara pembacaan huruf lalu seseorang lain membacanya dengan cara pembacaan huruf yang berbeda, mereka berdua dapat mengkonfirmasi pada Rasulullah. Dan kini Rasulullah tiada, hari ini Ibnu Mas’ud masih hidup, jika kita mendengar bacaan yang berbeda darinya, kita mempercayainya. Tapi jika Ibnu Mas’ud tiada, semua akan menjadi kacau balau”

“Jadi bijak menurutmu mengumpulkan pada satu bacaan?”

“Wahai Asma, satu bacaan yang kita membenarkannya, Utsman telah menghafal al Qur’an saat ayah kita, Abu Bakar dan ayah Hafshah, Umar tidak. Kita masih punya Zayd Bin Tsabit, aku yakin Utsman akan memilihnya memikul tanggung jawab ini”

“Legitimasi negara”

“sungguh wahai Asma, adalah lebih baik, daripada kita membuka peluang tangan-tangan kotor menulis sesuatu yang bukanlah al Qur’an. Setan-setan akan gentayangan menggoda kejahatan untuk berkata ini adalah bacaan sahabat fulan sementara fulan telah tiada dan kita tak bisa lagi mencari konfirmasi”

“Tapi Ibnu Mas’ud masih hidup melukai hatinya, jika kebenaran yang ia terima dari Rasulullah SAW tak kita anggap apa-apa”

“Wahai Asma, dengarlah, yang melakukan semua ini adalah Utsman bin Affan, Amirul Mukminin, Pemimpin kaum beriman. Jika aku yang melakukannya maka aku telah kurang ajar pada Ibnu Mas’ud. Tapi ini Utsman wahai Asma, ia sahabat yang telah dikabari surga, kemuliaannya melampaui kemuliaan Ibnu Mas’ud, Semoga Allah memberikan hidayah kepada semuanya”

“Zayd adalah kain putih, bersih, Perkataan Tuhanku menelusup daam kehatinya dimasa kanak-kanaknya”

“Kau telah mengerti wahai Asma, sesuatu yang dipandang Ibnu Mas’ud sebagai kekurangan Zayd adalah justru kelebihannya”

Barirah lalu menyela kami “Khalifah Utsman menyampaikan tugas penulisan Mushhaf al Quran akan dibebankan pada Zayd bin Tsabit sebagai ketua tim, yang anggotanya Abdullah putra Az Zubayr bin Awwam, juga Sa’id bin al ‘Ash, dan juga Abdurrahan Bin al Harits Bin Hisyam”

“Benarkah? Putraku? Sedemikiankah pengakuan Utsman pada kapasitas putraku” Aku bahagia dan memandang Urwah yang tampak kegirangan

“Wahai Asma, lihatlah tentang hakikatnya, tidak ada orang yang memanggimu Ummu Abdillah, tapi aku adalah Ummu Abdillah”

Aku mencubit Aisyah dan kami segera bergerak menuju mesjid hendak menyolatkan Ubay bin Ka’ab. Dan segera suasana terasa bagai kehilangan, Madinah bergoncang dengan perginya Ubay, angin bertiup dengan kencangnya, debu-debu menyampaian kabarnya duka kehidupan akan wafatnya seorang penghafal al Qur’an.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s